Obat Yang Paling Banyak Diresepkan Tahun Lalu Sama Sekali Bukan Obat

Pada awal abad kedua puluh, anak-anak di Inggris mengalami insiden gangguan perkembangan yang tinggi. Rakhitis, suatu kondisi yang mempengaruhi pertumbuhan dan kekuatan tulang, begitu umum sehingga dikenal sebagai “Penyakit Inggris.” King’s College for Women di London, yang kebetulan memiliki fakultas laki-laki, menugaskan ahli biokimia dan ahli gizi Edward Mellanby untuk mencari tahu penyebab dan potensi penyembuhan penyakit ini.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Dalam eksperimennya, Mellanby memutuskan untuk memberi makan anjing diet oatmeal — yang cocok dengan orang Skotlandia — yang kebetulan memiliki insiden rakhitis tertinggi di Inggris. Seperti yang diharapkan, anjing-anjing itu mengembangkan rakhitis. Untuk menyembuhkannya, Mellanby menggunakan minyak ikan cod, dan tentu saja, itu berhasil. Tapi apa yang terkandung dalam minyak khusus yang menyembuhkan penyakit ini?

Profesor lain, Elmer McCollum dari Johns Hopkins, akan mengetahuinya.

Beberapa komunitas akademis percaya bahwa vitamin A dalam minyak ikan cod yang menyembuhkan rakhitis. Dengan mengoksidasi minyak ikan cod, yang secara efektif menghancurkan vitamin A, McCollum menguji apakah sediaan itu akan berhasil. Ketika itu terjadi, dia dengan tepat menyimpulkan bahwa zat dalam minyak ikan cod yang menyembuhkan rakhitis adalah vitamin baru sama sekali; dia dan rekan-rekannya menamakannya vitamin D.

cukup, bertepatan dengan penemuan McCollum dan Mellanby, seorang dokter di Wina bernama Huldshinsky, bersama dengan Chick dan rekan dari Inggris, menemukan bahwa anak-anak yang menderita rakhitis dapat disembuhkan dengan paparan sinar matahari musim panas atau sinar UV yang diproduksi secara artifisial.

Pemahaman yang lebih lengkap tentang struktur dan fungsi vitamin D akan diperoleh dari Askew et al., lima belas tahun kemudian. Berdasarkan temuan tersebut, pada tahun 1930-an vitamin D ditambahkan ke dalam susu, minuman yang rutin dikonsumsi anak-anak, dalam upaya memberantas rakhitis.
Apalah arti sebuah nama?

Vitamin D sebenarnya bukan vitamin sama sekali; itu adalah hormon. Cholecalciferol – biasa disebut vitamin D – adalah hormon steroid, disintesis melalui paparan UVB dari 7-dehydrocholesterol, sejenis kolesterol yang secara universal ada di kulit. Vitamin D juga bisa berasal dari sumber makanan, melalui suplemen atau makanan yang diperkaya, seperti susu.

Vitamin D sangat penting untuk penyerapan kalsium, pengurangan peradangan dan mengatur pertumbuhan sel; neurologis, otot, dan fungsi kekebalan tubuh, serta metabolisme glukosa. Peran ganda dalam peradangan dan fungsi kekebalan ini kemungkinan membuat dokter dan akademisi, sekali lagi, melihat kadar vitamin D pada penyakit lain, Covid-19.

Memimpin tuduhan itu adalah Universitas Chicago dan Dr. David Meltzer. Data dari University of Chicago Medical Center memberikan beberapa bukti paling awal untuk mendukung hipotesis bahwa kekurangan vitamin D dapat memengaruhi risiko Covid-19. Pasien dengan defisiensi vitamin D yang tidak diobati, 77% lebih mungkin untuk dites positif Covid-19 daripada pasien yang tidak kekurangan vitamin D.

Dalam upaya untuk menjelaskan lebih lanjut tentang masalah ini, uji klinis yang melibatkan 2.700 pria dan wanita sedang berlangsung, dan akan berakhir pada 31 Desember 2021.

Uji Coba Vitamin D dan COVID-19 (VIVID) — disponsori oleh Brigham and Women’s Hospital, bekerja sama dengan Harvard Medical School dan School of Public Health — adalah uji klinis acak nasional untuk menyelidiki apakah mengonsumsi suplemen makanan harian vitamin D untuk 4 orang. minggu mengurangi keparahan penyakit pada peserta yang baru didiagnosis dengan Covid-19, dan mengurangi risiko infeksi dalam kontak rumah tangga dari seseorang yang baru didiagnosis.
Dosis D

Namun, para dokter tidak menunggu sidang VIVID selesai; menurut SingleCare, kekuatan resep vitamin D (50.000 IU) adalah yang kedua setelah amoksisilin sebagai “obat” yang paling banyak diresepkan pada tahun 2020. Ingatlah, pedoman NIH untuk asupan vitamin D berkisar dari 400 IU untuk anak-anak hingga 800 IU untuk manula. Mereka yang mempertimbangkan dosis yang lebih tinggi harus berbicara dengan dokter mereka sebelum melengkapi untuk menghindari toksisitas.

Bagi mereka yang ingin tahu apakah mereka memiliki kadar yang memadai, tes darah sederhana dapat memeriksa vitamin D serum Anda, juga disebut 25 hidroksivitamin D. Apa pun di bawah 20 ng/mL dianggap kekurangan; konsentrasi hingga 50 ng/mL adalah normal. Jika Anda kekurangan vitamin D, perubahan pola makan, suplemen, atau paparan sinar matahari sekitar lima belas menit dapat meningkatkan kadar ke kisaran normal.

Vitamin D tampaknya menjadi bidang kesepakatan yang langka di antara para pendukung vaksin dan mereka yang cenderung tidak mengklaim vaksin adalah obat mujarab. Tamu podcast dan acara berita kabel yang sering, termasuk ahli biologi evolusi Dr. Bret Weinstein, internis Dr. David Meltzer, dan Dr. Anthony Fauci dari NIH, semuanya berpendapat mendukung suplementasi (bagi mereka yang kekurangan) untuk mempertahankan tingkat vitamin D yang sehat.

Ayo Tes PCR

ahmadsalim