Kelola Bentang Alam Berkelanjutan di Boven Digoel

Urus Sosial, Urus Lingkungan, Urus Ekonomi ialah konsep khusus pembangunan terus-menerus yang paling diperlukan untuk memperhitungkan imbas negatif pada keberagam-an hayati, Jasa Lingkungan, sosial budaya warga dan peralihan cuaca yang tentu untuk faedah untuk angkatan manusia sekarang ini dan angkatan manusia masa datang.Kabupaten Boven Digoel perlu pembangunan, tetapi pembangunan yang perlu berbeda dari rutinitas sekarang ini Business Us Ussual (BAU) jadi. Keadaan Alam Boven Digoel yang lebih dari 80% berbentuk bentangan terus-menerus rentang alam berhutan, sungai, rawa, gunung dan ditempati warga tradisonal yang masih bergantung pada rentang alam itu mengakibatkan penerapan pembangunan harus mengaplikasikan konsep kehati-hatian.

PT.Tunas Sawa Erma (TSE GROUP) sebagai salah satunya investor perkebunan Kelapa Sawit di Boven Digoel sudah memiliki komitmen untuk mengaplikasikan Rencana dan Pengendalian Rentang Alam Terus-menerus. Dalam mengaplikasikan rencana dan pengendalian rentang alam ini harus semua para-pihak (Pemerintahan, Warga, LSM) mengikutsertakan diri, menghargai keputusan, opini dan persetujuan, terbuka, memberikan dan terima info, konsentrasi pada Rentang Alam (tidak cuma area konsesi) sebagai daya bantu lingkungan dan sosial dan mengaplikasikan konsep kehati-hatian dalam pengendalian rentang alam itu.

Baca juga: Perusahaan Sawit PT Tunas Sawa Erma Lakukan Kampanye Pelestarian Lingkungan

USAID lewat Program LESTARI memiliki komitmen ajak banyak beberapa faksi (Pemerintahan, faksi swasta, warga, LSM) untuk berpikiran bersama dalam berencana pengendalian rentang alam terus-menerus terutamanya di Kabupaten Boven Digoel dan pada umumnya di Provinsi Papua.Tatap muka Multipihak mengulas Implementasi Rencana dan Pengendalian Rentang Alam Terus-menerus pada PT. Tunas Sawa Erma di Boven Digoel yang dikerjakan pada 28 Februari – 1 Maret 2018 sebagai salah satunya proses dialog beberapa faksi (Pemerintahan, faksi swasta, warga dan LSM) dalam merealisasikan pengendalian rentang alam terus-menerus di Kabupaten Boven Digoel, Papua yang memprioritaskan konsep urus sosial, urus Lingkungan dan urus ekonomi yang berjiwa Boven Digoel.

Dalam pengakuannya, Bupati Boven Digoel yang diwakilkan oleh Wakil Bupati Boven Digoel, H.Chairul Anwar,ST. mengatakan pendekatan pengendalian rentang alam terus-menerus jadi persyaratan pembangunan di Kabupaten Boven Digoel.”Konsep kehati-hatian perlu jadi perhatian semua pihak khususnya faksi investor, warga, dan pemerintahan supaya nilai-nilai penting yang berada di warga bisa terbangun, keberagam-an hayati dan lingkungan hidup jadi perhatian, hingga ekonomi bisa bertambah,” pungkas Chairul, dalam info sah yang diterima.

zukiungu