Bukti Tertua Homo Sapiens Ditemukan di Gua Bulgaria

Penemuan tulang manusia dari sebuah gua Bulgaria menunjukkan bahwa spesies Homo sapiens mencapai Eropa ribuan tahun lebih awal dari perkiraan sebelumnya. Spesies ini mewakili benua yang lebih panjang dengan Neanderthal.

Para ilmuwan menemukan 4 fragmen tulang dan gigi yang menunjukkan hasil radiokarbon dan DNA dari 4 Homo sapiens, yang tertua sekitar 46.000 tahun yang lalu.

Menurut dua penelitian yang diterbitkan pada Senin, 11 Mei 2020, dalam jurnal Nature and Nature Ecology & Evolution, fragmen tulang manusia tertua di Eropa sebelumnya ditemukan di Rumania.

Menurut penulis utama Helen Fewlass, studi penelitian ini mencoba untuk memecahkan masalah tetapi umumnya sudah ada sekitar 40.000 tahun yang lalu, kira-kira beberapa ribu tahun yang lalu.

Baca juga selengkapnya mengenai ciri ciri homo sapiens pada tautan tersebut.

“Dan tulangnya memiliki gen Neanderthal, menunjukkan bahwa kawin silang terjadi sekitar 200 tahun sebelumnya,” kata Fewlass, yang juga seorang arkeolog di Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology di Jerman, seperti dikutip dari laman New York Post, Selasa, 12 Mei. , 2020.

Para peneliti mengatakan mereka mengira spesies Homo sapiens berasal dari Afrika sekitar 47.000 tahun yang lalu selama periode musim panas yang singkat. Artinya, selama sekitar 7.000 tahun, manusia modern dan Neanderthal hidup di benua yang sama, saling berhubungan, tetapi mungkin jarang.

Sementara itu, direktur dan penulis Max Institute Jean-Jacques Hublin mengatakan bahwa Neanderthal punah sekitar 40.000 tahun yang lalu. “Kami tahu bahwa ketika dia (manusia) datang, ada Neanderthal. Lembah Danube mungkin telah menjadi cara bagi manusia modern, pada waktu yang berbeda untuk pindah ke Eropa,” katanya.

Koleksi awal spesies Homo sapiens ini tidak pernah mencapai belahan bumi barat. Umumnya hanya beberapa ratus orang dan bisa juga dibunuh, kata Hublin. Eropa modern memiliki nenek moyang gelombang kedua yang keluar dari Afrika.

Fosil ditemukan di gua Bacho Kiro Bulgaria, yang telah dibuka untuk ilmuwan dan umum sejak tahun 1930. Gua tersebut berada di tebing yang sangat terjal dan berisi tulang-tulang hewan, termasuk badak dan singa. “Bagaimana Anda bisa memasuki gua di sisi tebing kecuali manusia membawa bagian-bagian hewan, tubuh mereka, ke dalam gua,” kata Fewlass.

Selain itu, ada juga tulang dari beruang gua. Dia mengarang liontin Eropa dari tulang-tulang beruang gua, bukan hewan lain, yang menunjukkan ketertarikan pada hewan yang tertular. Menurut teori Hublin, penemuan tersebut menunjukkan bahwa Neanderthal yang hingga saat ini belum memiliki keterampilan membuat perhiasan telah belajar membuat liontin dari spesies manusia modern.

Yuk ketahui juga contoh nota dinas bagi yang belum mengetahuinya.

Ahli paleoantropologi dari Universitas Tuebingen, Jerman, Katerina Harvati, yang tidak terlibat dalam penelitian, berkomentar, “Studi ini membuat argumen yang sangat meyakinkan dan memperkuat hipotesis bahwa manusia modern menyebar ke Eropa sebelum 45.000 tahun yang lalu dari Asia Barat,” Harvati kata.

Harvati setuju dengan Hublin bahwa ada kemungkinan perhiasan Neanderthal yang ditemukan di Eropa Barat adalah spesies manusia yang tidak diketahui.

ansyah