42 cerita kecil di pusat vaksinasi di Seine-Saint-Denis

Dari 1 Juni hingga 31 Oktober 2021, saya bekerja di pusat vaksinasi Covid-19 di Noisy-le-Sec, di Seine-Sant-Denis. Saya tidak pernah berpikir itu akan sangat merangsang, melelahkan, tetapi sangat bermanfaat. Saya belum pernah bertemu populasi yang begitu beragam, ekspresif, lucu dan mencoba. Sebagai agen, peran kami adalah untuk menyambut pasien, mengumpulkan informasi mereka, mengarahkan mereka dan memberi mereka kartu kesehatan mereka. Tetapi juga untuk meyakinkan mereka, untuk membuat mereka tertawa, untuk berbicara dengan mereka, tetapi juga berfungsi sebagai karung tinju (secara kiasan, saya meyakinkan orang tua saya). Melalui lebih dari 1100 jam, saya akan menceritakan 42 cerita kecil di pusat vaksinasi di Seine-Saint-Denis.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

– 4 Juni: Dua wanita memperkenalkan diri. Saya mengambil nama mereka. Salah satu dari mereka bertanya apakah orang yang menemaninya bisa masuk bersamanya. Saya bertanya “ini ibumu”, dia menjawab “tidak, dia saudara perempuan saya, kami terpaut 1 tahun. ”

– 6 Juni: Sepasang kekasih tiba. Saya mencatat nama mereka dan saya meminta mereka untuk menunggu 5 menit sementara bagian tengahnya kosong sedikit. Mereka mengangguk dan menarik diri. Tiba-tiba pria itu berbalik untuk bertanya padaku. Dia bertanya kepada saya apakah alih-alih tersengat di lengan, kita bisa tersengat di pantat? Istrinya memutar matanya dan menertawakannya. Saya katakan tidak padanya karena jika kita melakukan itu, vaksin tidak akan berpengaruh. Dan saya memiliki pemikiran besar untuk injektor yang pasti menyengatnya.

– 11 Juni Seorang pria datang untuk mengambil sertifikatnya dan mengatakan bahwa dia ingin pergi ke kamar mandi karena dia tidak enak badan. Saya tunjukkan padanya dan dia pergi. 5 menit kemudian, dia belum kembali. Aku akan melihat dan memanggilnya melalui pintu. Dia menjawab saya dan itu meyakinkan saya bahwa dia tampaknya baik-baik saja. Saya katakan padanya kami memiliki rumah sakit untuk berjaga-jaga. Saya kembali ke pos saya sampai 13:30, waktu istirahat saya. Sebelum pergi, saya memutuskan untuk kembali ke kamar mandi karena saya tidak melihat pria itu keluar. Aku menelepon lagi tapi tidak ada jawaban. Saya melihat bahwa pintu toilet tempat dia ditutup tetapi tidak dikunci. Sedikit khawatir, saya membukanya sangat lambat tetapi kosong. Saya berjalan di sekitar pusat tanpa pernah menemukannya, tanpa ada yang melihatnya keluar di pintu masuk. Pada saat yang sama, seorang wanita membingungkan saya karena di sertifikatnya tertulis lengan kanan bukan lengan kiri. Sementara saya menjelaskan sebaik mungkin bahwa itu tidak mengubah apa pun, saya diberitahu bahwa pria itu memulai dengan baik dengan kertas-kertasnya.

– 11 Juni (lanjutan): Ketika saya sedang mencari pria itu, saya mendapat surat dari seorang wanita yang saya berikan sertifikatnya 15 menit yang lalu, dan yang masih ada di sana. Dia datang menemui saya karena ada kesalahan pada sertifikatnya, tidak hanya nama gadisnya yang tertulis, tetapi juga ditandai lengan kanan, bukan lengan kiri. Saya jelaskan bahwa itu tidak terlalu serius dan tidak mengubah apa pun karena ini adalah koordinat jaminan sosial, dan cairan itu ada di dalam tubuh sekarang, tetapi tidak ada hubungannya, dia ingin mengubah sertifikatnya. Saya harus memindahkannya ke dokter yang lewat di depan semua orang sehingga dia dapat memiliki sertifikat yang sempurna.

– 12 Juni: Kami memberikan sertifikat kepada seorang pria yang meninggalkan kami kartu peternak lebah dan mengundang kami untuk datang ke peternakannya untuk makan madu. Kami tidak akan pernah pergi karena kami semua akan lupa kartu kami di konter dan itu dibuang oleh pengurus rumah tangga (atau dia mengambilnya dan dia pergi untuk kami).

– 15 Juni: Pada hari yang sibuk, ruang tunggu penuh dan membutuhkan waktu 20 hingga 30 menit untuk menemui seorang pemberi resep. Ketika saya memanggil orang-orang sesuai urutan kedatangan mereka, saya menempatkan dua orang terlebih dahulu (satu penyandang cacat dan pasangan dengan bayi). Seorang pria yang jengkel bertanya kepada saya di mana orang-orang ini melewatinya. Saya menjelaskan bahwa mereka adalah prioritas. Dia berkata kepada saya, “Saya berusia 51 tahun, saya memiliki prioritas! Setelah mengukur keluhannya, saya menjawab tidak dan dia diam tetapi dengan wajah. Aku tahu dia mulai menggelembung karena dia memakai kacamata hitamnya di matanya. Beberapa menit kemudian, dia kembali ke resepsionis pusat untuk mengeluh. Dia kembali ditemani oleh rekan saya yang meminta saya untuk memverifikasi namanya. Saya menunjukkan kepadanya bahwa kartunya datang dalam 5 atau 6 nama dan rekan saya menegaskan bahwa dia harus menunggu. Dia duduk diam, menyesuaikan kacamata hitamnya, tanda bahwa dia sangat kesal. Ketika gilirannya tiba, saya menyerahkan kartu namanya dan dia mengambilnya dari saya.

Swab Test Jakarta yang nyaman

ahmadsalim